Halo-Halo Bandung

Bandung selalu membuat saya jatuh cinta. Jatuh cinta pada semua yang berhubungan dengan kota itu. Mungkin kalau saya harus pindah dari Bogor, Bandung bakal jadi pilihan pertama tempat saya tinggal. Terakhir ke Bandung itu 3 tahun lalu yang lalu. Jadi baru tahun ini kita berangkat lagi buat liburan.  Walaupun Cuma ke Bandung 3 hari 2 malam tapi rasanya happy banget. Alhamdulillah.

 

a0fde066-ae67-4c76-a413-50be71fd430a

 

Setelah si duo ABG dapet raport dan Akang Suami dapat cuti seminggu, hari Jumat (23/12) langsung deh berangkat ke Bandung. Perjalanan kali ini rasanya benar-benar seperti melepas penat. Setelah 2-3 tahun terakhir terasa seperti perjuangan fisik dan mental yang luar biasa dari Sang Maha.

Saya mau share pengalaman selama di Bandung. Kiranya bermanfaat buat yang baca.

Saya mau cerita soal hotel dulu. Kita nginap di dua hotel karena merasa tidak nyaman di hotel pilihan pertama.

1. The Cipaku Garden Hotel

bea4e755-fcfc-423e-94d4-7c90488944a9

Hotel ini letaknya tepat di depan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI).  Tapi tidak di pinggir jalan raya. Posisinya agak masuk ke dalam, kira-kira 300-500m dari jalan raya. Jalannya  melewati rumah-rumah penduduk dan komplek rumah-rumah besar yang kebanyakan disewakan. Awalnya ragu karena gak yakin ada hotel di dalam situ. Tapi teman suami yang bantu booking hotel ini bilang lokasinya bagus dan memang agak jauh dari jalan raya.

Tampak luar, hotelnya seperti hotel lama dan nggak modern seperti hotel-hotel di sekitar situ. Untungnya resepsionis ramah jadi pengobat lelah juga setelah perjalanan dari Bogor. Berhubung kamar yang kita pesan belum siap, jadi kita jalan-jalan dulu ke Alun-Alun dan  makan siang sambil nunggu suami yang mau shalat Jumat. Sekitar jam 2an baru balik lagi ke hotel.

Model hotel ini seperti villa dengan garasi di setiap kamar hotel. Jadi Ada dua model kamar, ada kamar dengan garasa tepat di depan pintu kamar.  Ada juga kamar yang posisinya di atas, mobil parkir di bawah. Nah, kita kebagian kamar yang di atas.
Kamarnya seperti arsitektur keseluruhan hotel yaitu terkesan tua dan gak modern. Kamar lumayan luas dengan 1 family bed. Sayangnya, kasur terdiri dari 2 kasur single yang digabung. Jadi berhubung kita berempat dan nggak niat mau ekstra bed juga. Saya kebagian tepat di antar dua kasur single itu. Hiks…pengorbanan ibu. Hihi…

580499c8-c50f-4090-82ff-438b3db9ca2f

Ada jendela besar yang menghadap ke gunung. Pemandangan sih ok banget dari kamar. Cuma memang kalau siang terasa panas dan pengap.  Nah, masalah mulai muncul waktu kita mau ngidupin AC. Kita cari-cari remote AC tapi nggak nemu. Kita pencet-pencet semua tombol di meja dan dinding. Ternyata tidak ada ada tombol AC. Trus kita tanya ke mas-mas Cleaning Service. Jreng…jreng….ternyata AC mati!

Saya telepon resepsionis dong. Kata mbak Resepsionis memang semua kamar tidak dikasih AC.  Walaupun AC ada di dinding tapi kata mbak Resepsionis, AC itu gak berfungsi. Jadi Cuma pakai kipas besar di atas tempat tidur plus jendela besar itu. Kata mbak itu juga, kalau malam dingin banget jadi memang gak pakai AC. Setelah cari info juga, ternyata memang hotel ini konsepnya Go Green. Jadi tidak ada AC!

Bukannya saya AC maniak. Di rumah juga nggak pakai AC tapi please deh. Posisi hotel kan nggak di puncak gunung yang dinginnya nggak kepalang. Siang panas banget di kamar. Kipas angin di atas kepala malah bikin kepala pusing. Tapi karena sudah kepalang masuk kamar, jadi kita nikmatin ajalah.

galeri_kolam_renang
Sumber : www.cipakugardenhotel.com

Sorenya kita mau berenang. Anak-anak udah pengen nyebur aja. Tanya sana-sini, kolam renang dimana karena sejauh mata memandang, nggak ada tanda-tanda kolam renang.  Ternyata kolam renang ada di luar hotel! Memang sih bersebelahan dengan hotel tapi tetap saja di luar area. Kita harus jalan kaki melewati gerbang hotel samping sekitar 100m.  Pakai mobil juga bisa sih cuma tanggung jaraknya.

Seperti yang sudah diduga, kolam renang ternyata terbuka untuk umum. Jadi memang banyak orang luar berenang.. Ada 3 kolam renang besar dan salah satunya kolam air hangat. Kolam renang buka sampai jam 9 malam. Jadi, selepas Maghrib pun, kolam renang masih ramai dengan anak-anak.

Mungkin hotel ini cocok kalau untuk keluarga besar dengan menyewa kamar-kamar atau rombongan gathering kantor. Karena memang banyak juga yang datang berombongan gitu. Ada outbond juga untuk rombongan.

Anyway, besok paginya kita cap cus cari hotel lain. Agak sedikit nekat karena peak season dan hotel pasti penuh semua atau mahal banget. Kita sih let it flow aja. Kalau nggak dapat hotel lagi ya langsung pulang aja.

Score : 6

2. Mutiara Hotel

pegipegi
Sumber : pegipegi

Kita beruntung banget deh masih bisa dapat hotel bagus dengan harga murah di peak season. Jadi, tadinya sih kita mau nginap di hotel Ciater. Tapi ternyata penuh banget dan tersisa kamar besar yang 2 jeti semalam. Mikir2 juga kalau harus bayar 2 juta tapi sebentar.

Jadi, iseng-iseng coba booking hotel via aplikasi. Saya coba lewat Traveloka dan PegiPegi. Itu jam 4 sore dan nekat banget nyari hotel jam segitu. Malam minggu pula. Malam Natal. Peak season. Tapi tetap optimis dong.

Trus, ternyata di Traveloka semua hotel bandung full! Cek di PegiPegi. Alhamdulillah, masih banyak hotel yang kosong. Jadi masih bisa pilih-pilih lokasi. Anak-anak minta hotel di tengah kota biar bisa jalan-jalan. Tadinya mau di Jalan Riau tapi akhirnya pilihan jatuh di Mutiara Hotel di Jalan Kawung. Pilihan yang tepat!

Baru kali ini pesan hotel lewat aplikasi dan ternyata gampang dan cepat banget. Nggak sampai 10 menit, kita sudah booking dan bayar hotel. Alhamdulillah..

Sampai hotel jam 7 or 8 malam. Mas Resepsionis juga langsung ngerti waktu saya bilang booking hotel lewat www.pegipegi.com. Hotelnya besar, tempat parkir juga luas dan suasana nyaman banget. Kita dapat kamar di lantai 2. Kamarnya nggak sebesar di Cipaku Garden tapi somehow kita semua lebih betah di sini.

Ada dua single bed, kamar mandi juga bersih dan bagus. Kolam renang ada di dalam hotel. Letaknya di dekat restaurant. Kolam renang kecil tapi lagi-lagi…lebih enak. Staf hotel ramah-ramah.

Yang penting, di depan hotel banyak tempat makan! Jadi setelah kita mandi dan bersih-bersih. Langsung cari makan di depan hotel. Kita milih sate ayam dan sate kambing tepat di seberang gerbang hotel. Rasanya? Juara! Rekomen banget kalau nginep di hotel sekitar Jalan Kawung, makan sate kambing depan Hotel Mutiara.

Thank you www.pegipegi.com! (Bukan promosi)

Score : 8,5

Nah, sekarang soal kuliner and tempat wisata. Sayangnya gak banyak foto-foto di lokasi kuliner, selain penuh juga karena batere hp lowbatt trus. Mungkin karena seharian Waze aktif.

1. Bancakan

sebandungcom
Sebandung

Ini restoran favorit suami. Makanan ala sunda yang selalu penuh banget! Apalagi kalau jam makan.Tempatya di pusat keramaian di jalan Trunojoyo. Tapi nggak usah khawatir nggak kebagian duduk karena sudah diatur sedemikian rupa biar semua bisa duduk manis. Cuma parkiranya agak susah karena jalan kecil dan banyak tempat makan n jajanan di sekitar itu.

Jadi modelnya kayak prasmanan aja. Kita antri ambil makanan sendiri. Ada banyak banget pilihannya. Uniknya makan pakai piring kaleng, percis seperti piring jaman dulu banget. Makanannya enak-enak.

Harga : Rp.30.000 – Rp.50.000/orang

2. Mie Akung

tripadvisor
tripadvisor

Mie Akung di Jalan Lodaya. Selalu penuh! Nggak jam makan, jam biasa pun penuhnya minta ampun. Waktu saya ke sana, sekitar jam 1 siang. Jadi pas jam makan siang. Sudah penuh dan banyak juga yang antri duduk. Jadi kalau mau ke sini, mending pagi-pagi deh.

Buat yang pertama kali datang pasti agak bingung saat masuk ke dalam, saking penuhnya orang dan banyak yang jualan di dekat pintu masuk.

Di sini sistemnya, pesan makanan di meja kasir. Menunya juga banyak macamnya dan pakai singkatan gitu. Perut lapar, panas dan penuh bisa bikin otak saya nge-blank banget pas baca menu. Setelah pesan, nanti kita dapat nomor antri. Saya kebagian nomor 74 dan saat itu masih nomor 60an. Untung aja rasanya memang enak banget jadi nggak rugi nunggu lama.

Harga : Rp. 20.000-50.000/orang

3. Lontong Kari Kebon Karet

a1ac2c49-bb95-4d4e-afba-f8b662058e3b

Suami cerita soal enaknya sarapan lontong kari dari sejak kita check ini di hotel Mutiara. Jadi, pagi-pagi daripada sarapan di hotel, kita pilih sarapan Lontong Kari di jalan Kebon Kawung juga.

Kalau belum tahu tempatnya, mungkin agak bingung. Soalnya masuk ke dalam gang kecil trus di depan gang gak ada tanda-tanya. Patokannya ada hotel Swiss Bel di seberang gang. Trus, cari aja gang atau tanya tukang parkir. Pasti pada tauk deh. Nah, di sini, saya sempat foto-foto soalnya HP masih full.

d040f18c-3c75-4d95-8fc4-dc3ec2bfd7e0

Tempatnya juga kecil jadi kalau jam makan siang, nggak kebayang deh penuhnya. Lontong Kari ini bener-bener kerasa banget kari-nya trus daging juga gede-gede. Buat yang nggak kuat, mending pesen ½ porsi. Karena 1 porsi itu banyak banget.

722a7f72-f50a-4937-8ad9-033fc48e211d

Harga : Rp. 25.000-Rp.30.000/orang

4. Rm. Makan Ayam Brebes

sebandunngg
Sebandung

Setelah dari Maribaya Lodge, kita makan siang dulu di sini. Rasanya sih standar aja seperti nasi timbel ayam atau ikan. Berhubung kita lapar dan capek banget jadi ‘isi bensin’ disini lumayan memuaskan perut.

Di jalan ini banyak banget resto model gini. Waktu itu, kita pilih yang ada tempat parkirnya dan keliatan ramai. Waktu itu kita pesan ayam goreng, ayam bakar

Harga : Rp.25.000 – 40.000/orang

 

 

1 Comment

  • Raymond Gatt February 13, 2017 at 10:12 am

    Yum Yum Nice Food !

    Reply

Leave a Comment