Pak Ateng “The Unforgettable Teacher”

Jika ditanya siapa guru tak terlupakan? Maka saya sudah pasti menjawab dengan lantang Pak Ateng!. Pria berprawakan kecil, rambut tipis ikal, kaca mata tebal dengan bingkai besar, tas kulit hitam yang mengelupas,  tubuh membungkuk dan suara yang lantang mengintimidasi. Beliau adalah guru PMP (Pendidikan Moral Pancasila) saat saya masih SMP. Mungkin angkatan 80-90an tahu pelajaran ini. Saat ini PMP  mirip dengan pelajaran PKN.

Saya diajar oleh Pak Ateng sejak kelas 1 SMP hingga saya lulus.  Dalam setiap pelajarannya, beliau mewajibkan  saya dan seluruh siswa tuntuk menghapal 16 bab, 37 pasal, 194 ayat dari Undang-Undang Dasar 45.  Secara detil. Tidak boleh salah, satu kata pun. Beliau juga menyuruh kami untuk menghapal 36 Butir Pancasila dan Pembukaan UUD’45.  Ada lagi, beliau juga meminta kami untuk hapal beberapa lagu wajib!

Tantangannya adalah Pak Ateng itu galak banget!  Tiap kali jam pelajaran PMP, saya dan teman sekelas sudah gemetaran dari pagi. Mulut kami komat kami menghapal semua pasal dan ayat dari ‘kitab suci’nya.

ffbcd999-94b1-42aa-b2c0-e3543b1294db

 

Serunya lagi, untuk menguji daya ingat kami. Beliau akan memanggil satu per satu siswa untuk maju depan berhadapan dengannya.  Beliau akan memanggil siswa dari absen pertama. Saya absen pertama!

Sudah dipastikan tiap pelajaran Pak Ateng, saya akan maju ke depan. Biasanya beliau hanya memanggil siswa sampai absen 10 karena jam pelajaran usai. Minggu depan, bukan berarti saya aman. Beliau selalu lupa telah sampai nomor absen berapa. Saya pun dipanggil kembali. Begitulah terus sampai masa SMP berakhir, 3 tahun berada di kelas Pak Ateng.  Apessss….!

Tiap kali pelajaran Pak Ateng. Saya sudah stress dari malam. Rasa takutnya melebihi rasa takut saya jalan di kuburan tengah malam di malam jumat! Serius! Bagi saya Pak Ateng menakutkan saat itu. Hukuman Pak Ateng nggak kalah menakutkan. Kesalahan menjawab, akan berakhir berdiri di depan kelas sampai jam pelajaran selesai jika mood dia jelek, maka akan diusir dari kelasnya.

Salah satu pengalaman menarik saat pelajaran Pak Ateng, selain harus menghapal atau dihukum di depan kelas, adalah saat saya dibentak di depan kelas  hanya karena saya tidak hapal lagu wajib Rayuan Pulau Kelapa dan Garuda Pancasila.67ed6d4f-c82e-4dd3-8b73-e2e31e3931d3

Jadi ceritanya, saat itu saya baru masuk sekolah setelah dua minggu sakit. Saya harus menghadap beliau untuk minta ulangan harian susulan.  Rasanya seperti kiamat, saat saya harus melangkah ke mejanya. Sambil menulis Pak Ateng cuma bilang,”kamu nyanyi saja lagu Rayuan Pulau Kelapa!”

Saya tidak hapal lagu Rayuan Pulau Kelapa! Langit rasanya runtuh saat itu juga.

Tapi beliau tidak marah. Saya bisa menarik nafas lega. Beliau memberi opsi kedua, saya disuruh menyanyikan lagu “Garuda Pancasila”. Lagu wajib paling gampang dan saya sudah hapal.

Baru saya membuka mulut. Pak Ateng bangkit dari duduknya. Berjalan mendekati saya dan menatap dengan penuh intimidasi. Tubuhnya kecilnya seperti bak raksasa di mata saya saat itu.  Detak jantung saya sudah seperti deretan marching band. Suara saya tidak keluar sama sekali.

 

Dan, yang terjadi selanjutnya adalah Pak Ateng berteriak “KAMU CALON TIDAK NAIK KELAS! KAMU TIDAK CINTA INDONESIA!” Saya pun mencelos pasrah dengan hukuman berdiri di depan kelas.

Pak Ateng juga cinta kebersihan. Kelas harus bersih sempurna di jam pelajarannya. Tidak boleh ada sampah sekecil apapun di lantai. Meja guru harus tertutup rapih dengan taplak dan vas bunga. Foto presiden dan foto pahlawan di dinding harus lurus dan tidak boleh miring satu derajat pun. Kapur papan tulis dan penghapusnya harus tersedia di kotak kapur dan harus yang masih utuh.

 

Pernah suatu hari, saya dan teman-teman melakukan aksi protes. Kami kompak tidak membersihkan kelas, menyembunyikan taplak meja dan vas bunga, menggeser posisi foto presiden dan pahlawan. Kami pun sengaja bergerombol dan membuat keributan di depan kelas sebelum Pak Ateng masuk.

Protes sukses? Tentu saja. Pak Ateng marah besar. Kami sekelas dihukum dengan ujian dadakan. Tapi korban utama tetap saya si Absen Pertama. Nama saya dipanggil dan disuruh membacakan Pembukaan UUD’45. Sementara teman lain cekikikan melihat saya di depan kelas.

picsart_10-22-06-24-13

Dua puluh delapan tahun kemudian. Saya tidak pernah bisa lupa dengan Pak Ateng. Walaupun saya sudah menikah dan memiliki anak lalu bertemu dengan banyak guru dan dosen.  Saya tidak bisa melupakan beliau, begitu berkesan.

Saat itu saya memang benci beliau setengah mati karena membuat masa SMP menjadi mimpi buruk. Tapi sekarang saya sadar mengapa beliau melakukan itu semua.

Beliau mengajarkan saya tentang disiplin, menghargai waktu, menjaga kebersihan, mencintai Negara Indonesia, menghargai guru, pemimpin Negara dan pahlawan. Hal yang jarang ditemukan saat ini di sekolah-sekolah. Tanpa saya sadar, Pak Ateng membentuk karakter saya saat remaja.

Sayangnya, saya tidak tahu keberadaan Pak Ateng sekarang.Jika ada waktu dan kesempatan, saya mau bertemu dengannya dan mengucapkan terima kasih. Info keberadaanya simpang siur. Tidak ada yang tahu pasti alamat rumah Pak Ateng. Mudah-mudahan saya masih bisa bertemu dengannya.

Ada pelajaran lain yang saya ambil juga. Saya tidak memberi nama anak-anak saya dari huruf A! Mungkin Pak Ateng mengalami hal yang sama saat dia SMP. Makanya dia ‘sentimen’ dengan absen pertama. Hahaha….

_________________________________________________

Tulisan ini awalnya untuk artikel Gado-Gado di Majalah Femina

 

 

 

 

2 Comments

  • Donih October 22, 2016 at 12:25 am

    Terimakasih Pak Ateng..Namamu Akan Selalu Aku Kenang..Kau Ajarkan Kami Budi Pekerti, Jiwa Kebangsaan,Disiplin dan Rasa Persatuan Sebangsa Setanah Air….
    Kapan kita bisa ngasih penghargaan buat Pak Ateng?

    Reply
  • Abeth October 22, 2016 at 3:15 pm

    Bener bgt De.. gw paling deg degan kalo pas pelajaran pak Ateng & periksa laci meja ada sampah.
    Waduhhh anak gw huruf awalnya A lagi sama kyk loe De….

    Reply

Leave a Comment